Bos Salford Karl Robinson yakin masih banyak ruang untuk perbaikan setelah mempertahankan awal tak terkalahkannya dalam pekerjaannya.

Hasil imbang 1-1 di Bradford menjadikannya lima poin dari tiga pertandingan sejak Robinson mengambil alih kepemimpinan Ammies dari Neil Wood.

Salford terus lolos dari masalah tetapi Robinson tidak puas dengan poin tandang.

Ryan Watson memberi mereka keunggulan di Valley Parade tetapi Bradford membalas enam menit kemudian melalui Brad Halliday.

“Itu membuat frustrasi,” kata Robinson. “Saya merasa kami menguasai sebagian besar permainan.

“Agar kami bisa meraih lima poin sekarang, kami telah menentukan siapa kami sebagai sebuah tim.

“Semakin lama pertandingan berjalan, saya pikir kamilah yang mengajukan pertanyaan melalui tembakan dan umpan silang.

“Ada penerimaan dari para pemain dan saya pikir kami bisa berkembang dan jangan berpikir kami berada di dekat tim yang kami harapkan.

“Ini adalah langkah lain ke arah yang benar, tetapi bukan apa yang saya harapkan.”

Robinson mengeluarkan seruan untuk lebih banyak pendukung yang bepergian setelah 187 penggemar tandang melakukan perjalanan ke Pennines.

“Kita butuh lebih banyak suporter, jangan bertele-tele,” ujarnya.

“Para pendukung yang tampil luar biasa, namun agar klub ini bisa menjadi seperti yang kami inginkan, kami harus menjadi kekuatan dalam perjalanannya.

“Hari-hari tandang di EFL sangat brilian dan saya tahu ini sulit dan ini adalah masa-masa sulit tapi kami menghargai semua orang yang datang untuk menonton kami.”

Penyerang pinjaman Plymouth Tyreik Wright memiliki peluang terbaik untuk memenangkannya di babak kedua untuk Bradford, yang kini menjalani enam pertandingan tanpa kemenangan.

Manajer Graham Alexander berkata: “Itu sulit, tentu saja di babak pertama. Saya rasa kami tidak menangani ancaman mereka sebaik yang kami bisa dan tidak benar-benar menjadikan mereka sebagai lawan.

“Kami berhasil menyamakan kedudukan dan melakukan beberapa bola mati yang tentunya memiliki peluang untuk kami selesaikan, namun gagal. Saya senang bisa menyamakan kedudukan 1-1 di babak pertama untuk meningkatkan tempo permainan.

“Itu bukanlah pertandingan untuk mereka yang murni, untuk tim mana pun. Kami memiliki babak kedua yang lebih berkualitas dan memiliki dua peluang di mana kami seharusnya bisa mencetak gol, tetapi saya tidak bisa mengatakan bahwa selama 90 menit itu adalah pertandingan yang pantas kami menangkan.

“Kami tidak bisa mendapatkan momentum apa pun, seperti yang telah kami lakukan di sebagian besar pertandingan lainnya.

“Dalam pertandingan ketat seperti itu, satu kualitas saja yang menguntungkan satu tim dan kami memiliki peluang lebih baik di babak kedua untuk menunjukkan hal itu.”

By livi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *